Sunday, November 18, 2012

Tanda Tanda Kanker Mulut Rahim


Leher rahim atau mulut rahim adalah bagian dari sistem reproduksi wanita, Ini adalah basis sempit rahim yang menghubungkan rahim dengan vagina. Selama persalinan itu melebarkan dan janin berpindah dari rahim ke vagina.

Tanda Awal Kanker Serviks:

Perkembangan tanda-tanda kanker serviks terjadi secara bertahap selama beberapa tahun. Sel-sel pada leher/mulut rahim perubahan dari normal ke abnormal selama edukasi ini, Perubahan atau kelainan indikasi pertama dari kanker serviks. Kelainan sel pada permukaan leher rahim dapat berbagai jenis yang meliputi:

Displasia: Ini adalah istilah yang digunakan dalam patologi untuk merujuk kelainan pada pematangan sel dalam jaringan. Biasanya peningkatan sel imatur dan penurunan nilai jumlah dan lokasi sel matang. Pada kanker leher rahim ini terjadi hanya di permukaan mukosa tetapi tidak menyerang melalui membran basement untuk mencapai jaringan yang lebih dalam. Oleh karena itu disebut 'displasia epitel'.

Lesi intraepitel skuamosa: serviks ini terdiri dari sel-sel epitel skuamosa. Kadang-kadang sel-sel ini tampak sangat atipikal bawah mikroskop. Kondisi ini disebut lesi squamous intraepithelial (SIL). Hal ini dapat berupa kelas rendah SIL dimana kelainan sel kurang dan sel muncul hampir normal atau yang lain itu dapat menjadi bermutu tinggi SIL dimana kelainan sel sangat matang. Tanda ini menunjukkan risiko tinggi kanker leher rahim dan kadang-kadang disebut sebagai 'karsinoma insitu'

Perubahan kanker serviks biasanya tidak menimbulkan gejala dan dengan demikian tetap tidak terdeteksi kecuali tes PAP dilakukan bersama dengan pemeriksaan panggul.

PAP smear : PAP smear yang terbaik skrining teknik untuk mengevaluasi sel-sel pada leher rahim. Hasil tes tersebut dapat dikategorikan ke dalam 5 kelas, menunjukkan adanya sel-sel kanker dan prakanker pada serviks.

Kelas I: Ini menggambarkan bahwa sel-sel normal dan tidak ada ruang lingkup kanker serviks saat ini.
Kelas II: Ini menunjukkan adanya peradangan dan iritasi sel-sel serviks.
Kelas III: Ini menunjukkan bahwa displasia epitel serviks benar hadir yang dapat berkisar dari ringan sampai parah.
Kelas IV: ini mengatakan bahwa kanker serviks yang paling mungkin karena mencerminkan adanya karsinoma insitu.
Kelas V: tanda-tanda serviks invasif yang hadir di kelas ini.

Kelas II dan Kelas III disarankan mengambil pendapat kedua sebelum bergegas untuk metode bedah. Karena penyebab displasia serviks dapat lebih satu seperti infeksi virus oleh HPV (Human papilloma virus), seks yang tidak diinginkan, spermisida progesteron defisiensi, dominasi estrogen, kontrasepsi oral, kondom.

Biasanya kanker leher rahim dini tidak menghasilkan tanda-tanda. Jadi, dalam banyak kasus tetap tidak terdiagnosis. Faktor ini menyebabkan kemajuan kanker ditandai dengan pendarahan vagina setelah hubungan seksual, nyeri panggul, perdarahan antara periode yang dapat menjadi berbahaya dan akhirnya fatal. untuk itu disarankan para wanita untuk menjalani pemeriksaan secara teratur dimulai ketika mengalami tanda-tanda pertama muncul.

Jadi pengetahuan tentang tanda-tanda kanker serviks dan tes PAP rutin diperlukan untuk mengidentifikasi itu pada tahap awal demi mencegah kemajuan ke tahap yang berbahaya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment