Wednesday, November 21, 2012

Kanker Dinding Rahim


Kanker dinding rahim atau biasa disebut kanker endometrium merupakan jenis umum kanker yang sering menyerang perempuan, dimana kanker ganas sel pada lapisan rahim ditemukan. Rahim adalah rongga berbentuk buah pir di mana seorang anak dapat berkembang.

Endometrium adalah lapisan jaringan bagian dalam rongga rahim yang tumbuh, tempat selama siklus menstruasi dan diatur oleh hormon wanita estrogen dan progesteron.

Telah ada peningkatan bertahap dalam kejadian kanker endometrium pada wanita selama bertahun-tahun terakhir. Untungnya, seperti kanker endometrium cenderung hadir dengan gejala awal, mereka biasanya terdeteksi jauh lebih awal daripada kanker lain (seperti kanker ovarium), sehingga jauh lebih diobati pada tahap awal.

Perempuan dianggap beresiko tinggi terkena penyakit kanker dinding rahim :

• Perempuan yang pernah melakukan terapi estrogen
• Wanita yang belum pernah hamil
• Infertilitas atau mereka yang tidak berovulasi
• Menopause
• Terapi Tamoxifen
• Obesitas
• Diabetes mellitus
• Hipertensi

Wanita yang memiliki atau yang berisiko memiliki keturunan non-poliposis kanker kolorektal (HNPCC)

Apa Gejala Kanker endometrium?

Vagina perdarahan setelah menopause
Berkepanjangan periode atau perdarahan antara periode
Keluar cairan yang abnormal, berair atau darah-biruan dari vagina
Nyeri panggul
Nyeri selama hubungan seksual

Skrining untuk Kanker endometrium :

Sejauh ini, telah ada bukti medis yang cukup untuk mendukung skrining pada populasi umum, atau bahkan pada mereka dengan Peningkatan Resiko. perempuan normal atau yang beresiko HNPCC (yaitu orang-orang dari Risiko Tinggi), harus menjalani pemeriksaan tahunan melalui trans-vaginal USG dan biopsi endometrium.

Pap smear berguna untuk skrining kanker serviks, tetapi tidak berguna untuk skrining kanker endometrium.

Untungnya, kanker endometrium cenderung hadir dengan gejala awal dalam perjalanan penyakit. Mereka biasanya hadir dengan pendarahan vagina abnormal, dan wanita dengan gejala seperti ini di anjurkan segera menemui dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Diagnosis:

Dokter umumnya akan melakukan apa yang dikenal sebagai pemeriksaan panggul. Hal ini dilakukan dengan memasukkan dua jari dari satu tangan ke dalam vagina Anda dan sekaligus menekan sisi lain pada perut Anda untuk merasakan rahim anda dan ovarium. Hal ini diikuti dengan memasukkan spekulum untuk memungkinkan dokter untuk memvisualisasikan leher rahim Anda. Pemeriksaan spekulum membantu dokter untuk mengetahui serta mengecualikan penyebab serviks untuk perdarahan vagina yang abnormal.

Sebuah USG Trans-vagina dapat digunakan untuk memvisualisasikan ketebalan dan tekstur endometrium. Dalam prosedur ini, sebuah perangkat tongkat-seperti (transducer) dimasukkan ke dalam vagina Anda.

Sebuah hysteroscope (lingkup, tipis fleksibel dengan kamera terpasang pada salah satu ujung), dapat dimasukkan melalui vagina untuk mendapatkan akses ke dalam rahim. Histeroskopi memungkinkan visualisasi langsung dari endometrium oleh dokter kandungan.

Sampel sering diperoleh dengan melakukan apa yang dikenal sebagai D & C (Dilatasi dan kuretase). Selama prosedur ini, jaringan yang dikorek dari lapisan rahim Anda dan diperiksa di bawah mikroskop.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment