Friday, November 16, 2012

Kanker Usus Besar Adalah


Kanker usus besar atau kanker kolorektal adalah pertumbuhan sel kanker pada usus, anal dan usus buntu. Banyak kanker usus besar yang diketahui berasal dari polip adenoma pada usus dan penumpukan tinja akibat konstipasi yang terlalu lama. Perkembangan polip tersebut kadang-kadang berkembang menjadi kanker.

Kursus terapi bervariasi pada pasien yang berbeda mengenai pengobatan kanker usus, Ada sejumlah faktor yang dianggap termasuk keadaan kesehatan pasien dan ukuran tumor serta tingkat keparahan kanker usus yang dianggap oleh Onkologi (dokter spesialis dalam diagnosis dan pengobatan kanker) dalam memilih terapi. Tiga pengobatan kanker usus besar meliputi operasi, radioterapi dan kemoterapi.

Untuk tahap awal kanker usus besar (Tahap 0 & Tahap I), operasi adalah pengobatan pilihan. Ini adalah kanker dimana tahapan terbatas secara lokal dan telah mempengaruhi sebagian kecil dari usus besar saja. Prosedur dapat berkisar dari polypectmy ke kolektomi parsial. Polypectomy adalah operasi pengangkatan polip di usus besar dan bahkan mungkin dilakukan selama kolonoskopi selama tumor (polip) cukup kecil. Di sisi lain, kolektomi parsial adalah reseksi dari bagian yang terkena usus dan kelenjar getah bening yang berdekatan. Kedua prosedur dibahas tidak memerlukan pengobatan tambahan lain seperti kemoterapi dan terapi radiasi. pembedahan saja bisa dilakukan untuk memberantas penyakit ini dengan prognosis yang baik asalkan jaringan ganas tersebut memang benar benar sudah di hilangkan.

Mengenai Tahap II pengobatan kanker usus, operasi dan kemoterapi sangat dianjurkan oleh para dokter dalam banyak kasus. Pada tahap ini, di mana kanker telah menembus dinding usus besar dan jaringan yang berdekatan tetapi belum terinfeksi kelenjar getah bening, atau penyebaran (metastasis). Pada titik ini, operasi umumnya diperlukan untuk menghilangkan jaringan tumor dan kelenjar getah bening. kemoterapi juga dapat dilakukan, sesuai dengan adanya keadaan tertentu yang disebabkan oleh kanker seperti:

1. Perforasi, atau adanya lubang atau lubang di dinding usus besar

2. Kehadiran tingkat tinggi keganasan

3. Tidak lebih dari 12 kelenjar getah bening diangkat melalui pembedahan

4. Dalam kasus sel ganas yang telah dihapus dari usus menunjukkan aktivitas ketidakstabilan satelit mikro (MSI)

5. Organ yang berdekatan juga terinfeksi oleh kanker

6. Obstruksi usus besar

Untuk kanker usus besar stadium III, keganasan biasanya melibatkan usus, jaringan di dekatnya dan kelenjar getah bening tetapi bukan bagian yang jauh dari tubuh. Pengobatan standar yang direkomendasikan untuk tahap ini adalah kolektomi parsial dan kemoterapi juga terapi radiasi. Namun, perawatan bedah hanya dapat diindikasikan untuk pasien yang umum status kesehatan masih dapat mentoleransi prosedur. Jika tidak, kemoterapi, dan terapi radiasi lebih mungkin pengobatan pilihan.

Pada tahap kanker usus besar yang dikenal sebagai fase IV, operasi biasanya adalah pilihan yang paling utama. Biasanya pilihan terbaik dalam terapi radiasi dan kemoterapi. Pada titik ini, keganasan umumnya menyebar dari kelenjar usus dan limfatik dan telah didistribusikan sendiri antara organ-organ tubuh lainnya. Untuk kanker sering dapat dideteksi di paru-paru, hati, organ organ dan peritoneum dan ovarium. Kemoterapi diberikan obat intravena atau melalui mulut. Obat ini dimaksudkan untuk menghancurkan sel-sel kanker. Metastasis dari organ lain, sel-sel ganas. jika cukup besar, obat kemoterapi telah diberikan pasien untuk mengurangi ukuran tumor sebelum operasi. Di sisi lain, radiasi pengion dan terapi radiasi juga diambil untuk mengurangi tumor ini.



No comments:

Post a Comment

Post a Comment