Monday, December 17, 2012

Penatalaksanaan Kanker Paru


Pengobatan untuk kanker paru-paru tergantung pada kombinasi faktor, Secara umum pengobatan untuk kanker paru paru bisa dilakukan dengan cara operasi, kemoterapi, terapi radiasi, atau kombinasi dari semuanya. Misalnya, setelah operasi untuk mengangkat tumor, terapi radiasi dapat digunakan untuk memastikan semua sel yang sakit telah hancur. Hal ini disebut sebagai terapi adjuvan.

Dalam beberapa kasus, tujuan pengobatan adalah untuk menghentikan dan menghancurkan kanker. Dalam kasus lain, jelas kasus yang lebih parah, tujuan pengobatan hanya untuk mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan pasien.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah penggunaan obat-obatan untuk memerangi kanker paru-paru. obat yang digunakan ditentukan oleh bentuk spesifik dari kanker paru-paru dan daerah sekitar. Kadang-kadang disebut sebagai sitotoksin (obat yang beracun bagi sel-sel kanker), tujuan mereka adalah untuk mengganggu reproduksi sel-sel kanker. Hal ini umumnya dicapai melalui kombinasi obat, diberikan baik intravena atau secara lisan.

Secara umum, obat ini disuntikkan ke dalam aliran darah lalu menyebar ke seluruh tubuh dengan maksud bahwa mereka akhirnya akan menemukan sel-sel kanker dan membunuh mereka. Dengan kata lain, obat tidak hanya membunuh sel-sel kanker, mereka membunuh sel-sel sehat juga. Dalam beberapa kasus, dokter dapat melokalisasi khusus obat di sekitar sel-sel kanker, meskipun hal ini jarang terjadi.

Efek samping dari pengobatan ini biasanya mual, muntah, sariawan, rambut rontok dan kehilangan nafsu makan.

Radiasi Terapi

Terapi radiasi paling sering digunakan dan ada hubungannya dengan operasi atau kemoterapi, Radiasi sinar eksternal dan Brachytherapy adalah dua terapi utama yang digunakan untuk pengobatan kanker paru-paru. Brachytherapy umumnya digunakan untuk meredakan penyumbatan saluran udara besar.

Kadang-kadang, terapi radiasi direkomendasikan sebagai pilihan pengobatan tunggal untuk kanker paru-paru. Umumnya, hal ini akan terjadi dalam situasi ketika pasien terlalu sakit untuk menjalani operasi atau menahan kemoterapi. Ketika terapi radiasi digunakan sebagai pengobatan tunggal untuk kanker paru-paru, itu menghasilkan menyusutnya tumor dan remisi lengkap dari gejala kanker sekitar 10-15% dari waktu ke waktu.

Operasi

Jika kanker paru-paru yang tertangkap pada tahap awal, khususnya tahap satu non-sel kecil kanker paru-paru, operasi untuk mengangkat tumor sering kali menjadi pilihan. Pada tahap ini, kanker terbatas pada paru-paru, sering kali dalam bentuk tumor tunggal, dan operasi bisa sangat efektif menghilangkan sebagian besar atau semua. Namun, ketika kanker paru-paru menjadi besar, operasi menjadi kurang efektif. Setelah itu menyebar di luar dada dan bermetastasis ke organ lain, pembedahan umumnya tidak efektif dan bukan pilihan yang bisa diterapkan.

Tergantung pada pertumbuhan kanker dan kondisi paru, operasi dapat dilakukan untuk penghapusan bagian dari satu lobus atau bahkan penghapusan seluruh paru-paru. Komplikasi dapat termasuk infeksi, pneumonia dan perdarahan yang berlebihan. Kabar baiknya adalah bahwa sampai dengan 40% dari pasien yang menjalani operasi untuk mengangkat tumor kanker dari paru-paru mereka masih hidup lima tahun setelah operasi. Operasi pengangkatan bukanlah jaminan untuk sembuh, namun, karena sel-sel kanker mungkin sudah mulai menyebar.

Para ahli medis memperkirakan bahwa antara 10% dan 35% dari semua kanker paru-paru dapat diangkat melalui pembedahan.

Baru-baru ini, prosedur invasif disebut sebagai video-dibantu bedah toraks telah berguna dalam mengobati pasien pembedahan tanpa operasi terbuka, yang menghilangkan banyak komplikasi yang biasa. Sebuah tumor lebih kecil dari 4 sampai 5 cm dapat diobati dengan menggunakan metode ini, dimana ahli bedah gunakan untuk beroperasi melalui 2 sampai 4 bukaan kecil antara tulang rusuk saat melihat organ internal pasien di monitor televisi. Setiap pembukaan kurang bahwa satu inci diameter.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment